Wednesday, 7 July 2010

Sempadan



Setiap yang berlaku kadang-kala telah di tetapkan. Sesungguhnya perancangan Alah itu lah yang terbaik. Dan sebagai manusia kita haruslah bersyukur kerana hanya Dia yang lebih Mengetahui. Dia Tahu apa yang baik dan apa yang buruk untuk kita. Sebab itu bila kita sangat-sangat mengidamkan sesuatu tapi Allah tidak juga menghadirkannya. Kita perlu bersabar. Sabar itu separuh daripada Iman. Mugkin Allah ingin menguji kita dengan apa yang berlaku. Wahai diri ingatkan la untuk selalu redha dengan apa yang berlaku.Kerana jika kita fikir kita terseksa ada orang lain yang lebih menderita dari kita. Bersyukur lah dengan apa yang kita ada sekarang. Macam tu tau Emi.....huhuh

Renungan 1

“Kerana sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan, sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan.”(Surah al-Insyirah: 5-6)


Renungan 2

“...Barangsiapa yang bertaqwa kepada ALLAH nescaya DIA akan mengadakan baginya jalan keluar dan memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangka. Dan barangsiapa yang bertawakal kepada ALLAH nescaya ALLAH akan mencukupkan (keperluannya).” (Surah a-Talaq: 2-3)


Renungan 3


“Kami tidak membebani seseorang melainkan menurut kesanggupannya, dan pada sisi Kami ada suatu kitab yang membicarakan kebenaran, dan mereka tidak dianiaya.” (Surah al-Mukminun: 62)

Dulu Aku bercita-cita untuk kerja di Hospital Sultanah Bahiyah kerana dekat dengan rumah Aku. Jadi Aku tidak perlu bersusah payah naik bas. Macam Aku belajar kat Kelantan dulu. Aku juga tak sampai hati meninggalkan Ibu Aku keseorangan di Kedah. Akhirnya Aku dapat Sabak Bernam, Selangor. Masa lapor diri di JKNS Aku main letak jer sebab Aku sendiri tak tahu tentang selangor(bukan tempat Aku). Aku juga minta Hospital Sg Buloh, Selayang dan Klang kot. Akhirnya bermula la episod Aku di Sabak Bernam. Oleh kerana tiada bas khas masa tu untuk ke Sabak dari Alor Setar. Aku terpaksa naik bas dan bertukar 3-4 biji bas. Kerana Sabak adalah kawasan pedalaman. Akhirnya letih naik bas Aku mengambil keputusan untuk membeli kereta. Masa ni la tiap-tiap kali selesai solat Aku minta doa kat Tuhan agar cepat-cepat lancarkan urusan pertukaran Aku ke Kedah, kerana Aku rasa sungguh terseksa mengulang terlalu jauh. Akhirnya setelah setahun lebih Aku pun dapat la tukar. Memang la Sabak cuma sempadan Perak tapi seksa juga hendak drive seorang diri balik ke Kedah.

Ok jugak kerja di sempadan Perak ni. Kawan Aku yang kini bergelar suami Aku mudah la ulang alik nak jumpa Aku. Kerana beliau bekerja di Perak.

Dah kawan-kawan tu tak sangka Kampung suami berjiran dengan Kampung Aku. Kodiang, kedah. Sempadan pulak tu. Kampung suami terletakdi Kg Tambun Tulang, Perlis dan Aku Kg Kandis, Kodiang Kedah.............

Friday, 7 May 2010

Pekerja Linen yangg suka tersenyum

Petang Jummat, Aku cuma kerja bertiga kerana kawan Aku MC. Aku sibuk mengagihkan ubat-ubat kepada pesakit-pesakit. Kadang-kadang kena marah dengan pesakit, kerana mereka sedang nyenyak tidur Aku kejutkan suruh makan ubat. Aku bukan tak tau, jika di biarkan pesakit yang tak makan ubat. Bertimbun-timbun ubat atas meja tu. Ramai anak-anak sekarang mengunakan GL mereka untuk membolehkan ibubapa masing-masing tinggal di 1st class yang mempunyai penyaman udara sesudah itu mereka hanya jenguk sekali-sekala. Mereka tidak tahu keperluan ibubapa mereka. Ibu bapa inginkan anak-anak sentiasa di sisi bukan hanya menempatkan mereka di 1st class. Hah pandai la Aku cakap belum kena kat Aku.

Tak pe la Aku cakap bagi pihak bapa-bapa yang ada kat wad tu. Mereka cakap. " Anak-anak ramai misi ada yang kat Johor, Melaka , KL sebab tu mereka susah nak datang." Mereka mula termenung jauh bila mengenangkan anak masing-masing.

Aku cuba berlembut walau pun di marah pesakit, akhirnya pesakit pun berlembut dengan Aku. Ye la, dalam kepala otak Aku pesakit kena makan ubat. Aku iktiar la juga. Mujur Aku ni keras hati, tak ambil hati langsung pesakit nak marah ke, nak tengking ke. Sebab Aku tahu, tu tanggungjawab Aku. Tapi kalau pesakit tu 'refused' sebab pesakit sendiri tahu ubat itu bila perlu aje . Aku tulis la "patient refused", kang pandai-pandai la Dr yang buat round off ubat tu.

Sedang khusyuk aku bagi ubat, datang la seorang pekerja linen. Aku lihat dia datang seorang diri dengan membawa troli berpagar yang besar jika nak bandingkan dengan dirinya yang kecik dan kurus.

Nurul namanya, Nurul cuba mengibas-ngibas tangannya kepada Aku. Apabila Aku melihat wajahnya, dia mula membuat gaya seperti orang membuka kunci pintu dengan mengunakan tangannya. Aku mengagak mengkin dia letih, dan tak larat bercakap. Maka dia mengunakan isyarat sebegitu untuk meminta kunci bilik linen kepada Aku. Aku menunduk faham dan menyerahkan kunci linen kepadanya.

Setelah Nurul selesai menyusun kesemua linen-linen yang di bawa, dia kembali kepada Ku untuk menyerahkan semula kunci bilik linen.

Seperti biasa Aku di minta 'sign' sebagai bukti wad Aku telah menerima linen daripada Nurul. Dan dia telah menyelesaikan kerjanya di wad Aku.
Belum sempat Aku nak keluarkan pen dia telah tunjukkan tempat untuk sign dengan mengunakan ibu jarinya.

Aku dapat rasakan Nurul ingin menyatakan sesuatu tapi apsal pulak Nurul diam membisu? Aku lihat Nurul, Nurul lihat Aku, Aku pun mengankatkan kening. Tangan kanan Nurul menunjukan bahagian yang perlu di isi nama Ku, dan tangan kirinya menunjukkan 'tag nama' yang Aku pakai. " Ohhh tulis nama ye kat sini" Aku tersenyum.Rupanya dia ingin memberitahu Aku perlu sertakan nama sekali di dalam borang berkenaan.

Nurul berlalu pergi, dengan senyuman tanpa kata. Murahnya senyuman adik Nurul ni.





video






.................

Monday, 26 April 2010

Lewat usia 50-an

Kenapa aku selalu terfikir. Apa akan Aku lakukan di usia 50-an. Kerana di usia ini la pelbagai penyakit datang. Kenapa ek.

Aku juga selalu terfikir untuk pencen awal, tapi apa pula pekerjaan yang akan Aku lakukan. Huhu...(Pinjaman kereta sapa nak tanggung)patut la Aku lahir bulan November sebab golongan ni memang kurang bercakap dan banyak berfikir. Dah tak boleh buang dah penyakit aku ni agaknya.

Apa yang pasti , pakcik-pakcik di wad aku yang aku mengadap setiap hari. Bermula dari kencing manis. Darah tinggi dan akhirnya kegagalan fungsi buah pinggang. Dan Aku juga la yang bawa waris pesakit pergi mortuary sebab nak hantar bahagian-bahagian kaki yang telah di buang oleh Pakar bedah Tulang.

Mengapa kencing manis, sebab utama pemakanan. Makan tak pantang. Jadi gula tinggi dalam darah. Simple je, semua orang tahu tapi kat wad aku kes tu la hari-hari.

Aku cuma nak cerita pengalaman seorang pesakit buah pinggang kat wad Aku. Betapa susahnya bila buah pinggang kita gagal berfungsi. Ok, tiga kali seminggu kena pergi Dialysis kalau tak, urea tinggi dalam darah.(Kerana buah pinggang tidak dapat berfungsi secara normal) Pesakit boleh membuat pilihan samaada untuk dialysis atau buat CAPD (cuci mengunakan sejenis solution).

Biasanya bagi yang mampu akan memilih CAPD kerana mereka tidak perlu pergi Pusat Dialysis kerana CAPD boleh di lakukan di rumah. Tapi yang kurang mampu lebih rela pilih dialysis terutama bagi yang berkhidmat dalam sektor awam, kerana mereka boleh membuat permohonan dengan JPA bagi meringankan beban mereka. Ye la bagi yang ada ramai anak.

Hal ini kerana, JPA hanya menaja kos untuk dylisis tetapi tidak untuk CAPD. Dan begitu lah cerita yang Aku dengar sewaktu buat round dengan Pakar Nephro (Buah Pinggang). Haha. Jika silap, tolong betulkan.

Kesimpulannya, (untuk diri Aku juga) , jagalah buah pinggag . Jangan la makan ikut perasaan . Kasihanilah ia kerana terpaksa bekerja teruk nanti.

Alhamdulilah walu pun usia mak aku hampir 50-an , beliau masih sihat walfiat. Mak Aku kerja waktu pejabat jadi Jummat dan Sabtu dia cuti.

Apa yang Aku nampak mak Aku ni suka buang rumput dengan cangkul mininya. Kerana Katanya bila berkebun, dengan cara itu akan mengeluarkan peluh.

Oleh kerana Aku tinggal di rumah tepi sekali ada la tanah sekangkang kera kat tepi umah kami tu.

Ada la pokok-pokok untuk mak Aku bercuck tanam. Kiranya takat nak masak dan perlukan cili padi ke, kunyit ke, daun kari ke, daun sup ke, serai ke, ulam raja ke, peria ke boleh la main petik-petik jer...hahaha

Dan antara hasilnyer, Aku penah la merasa durian siam mak Aku itu, buah ste' yang aku kait bersama suami Aku, dan ada lah buah mata kucing.

Dulu-dulu ada la bunga melor dan bunga cempaka yang salu Aku ambil letak dalam bilik jadi pewangi dalam bilik.

Hurmmmmmm.......... tu la antara aktiviti Mak Aku. Selain Facebook. Hohoho

Selain tu pe ek? Basuh kereta dia, kemas rumah . Bagi kucing makan, mandikan. Dan yang tak boleh lupa masakan ala-ala Diraja mak Aku....

Ouhhh ya bila pencen mugkin Aku kena cari rumah tepi gak macam mak Aku.Hrmmmmmmmmm....Supaya tidak lah nanti makan, tidur, dan makan tidur aje... Dalam masa yang sama Aku juga nak rasa alam pencen...dan tinggalkan alam pekerjaan yang agak stress sebenarnya.... Apa tidaknya hari-hari pergi kerja.......makan solat pun kadang-kadang tak tentu hala....sibuk memanjang....Redha jer la...


/



Teh kucing yang dimanja-manja oleh mak











....................







Sunday, 11 April 2010

Hari-hari di wad 7B

Sesekali rasa nak balik wad lama aku iaitu wad multisisplin yang campur 1st, 2nd and 3rd class. Namanya wad 1. Bila paginya terdengar kicauan burung bersiulan. Bila buka tingkapnya hanya terdampar padang dan pokok kelapa sawit yang menghijau. Ketika waktu makannya kami berkonsi 1 pinggan, al maklumlah untuk mengeratkan siratulrahim. Aku rindukan semua tu..



pemandangan indah di hospital sabak bernam, selangor


Sejak Januari 2005 aku meninggalkan Kedah. Rasa lain macam pulak. Bila balik bekerja di Kedah

1) Staf hendaklah parking kereta di belakang. Parking kereta yang di depan untuk pelawat-pelawat sahaja.

2) Suami-suami atau waris staf yang hendak menghantar staf, tidak boleh berhentikan kereta di lobi utama. Ia di khaskan untuk pesakit sahaja. Staf hendaklah masuk menurusi pintu untuk staf iaitu di pintu balakang (wad di raja).

3) staf nurse tidak di benarkan turun ke cafe untuk membeli makanan di dalam waktu kerja. Sekiranya mereka ingin makan sila kirim kepada pembantu perawatan kesihatan.

....bos aku cakap, jangan mengeluh.....think positif....
betul-betul aku nak keja lama lagi......

Hari ni 11/4/2010. Wahhhh dah 7 bulan aku keje kat kedah.

Mulai bulan April 2010 juga, bos Aku meminta persetujuan aku untuk masukkan namaku di wad diraja. Aku terimalah. Dah kerja Aku. Bos Aku memasukan nama Aku kerana seorang senior Aku baru dapat berpindah keluar ke Penang.

Terus terang Aku mengaku jer kat senior Aku petang tadi , yang Aku takut bila senior AKu menerangkan kepada Aku. Aku perlu meyembah Tunku dan sebagainya. Terus senior Aku ketawa. Aku pernah dengar specialist pun terketar-ketar nak ambil darah Tunku. Hah Aku faham. Moga Aku di berikan kekuatan dan ketenangan untuk mengadap Tunku. Amin.





permandangan indah di taman bunga mak aku....







sekian....... :)

Saturday, 27 March 2010

16 Febuari 2010

Sehingga hari ini masih ada lagi kawan-kawan aku yang mengucapkan "Selamat Pengantin Baru". Aku cuma tersenyum mendengarnya.

Aku rasa kalau tak kerana kenduri Aku ni, adik-beradik Aku dari K. Lipis dan Jengka, Pahang tak mai la ke Kedah ni.

Oleh kerana mak Aku sorang diri di Kedah , saudara mara Aku dari Pahang telah menginap selama 5-6 hari di rumahku untuk sama-sama melancarkan lagi urusan pernikahan dan perkahwinanku. Mujur ada mereka ini, pakar dalam bab-bab hantaran.

Mak aku memilih untuk mengadakan kenduri di Kodiang kerana katanya suasana kampung lebih meriah. Walaupun angin kuat yang menyebabkan Khemah kenduri hampir nak terbang namun semuanya dapat di kawal. Ni la kelebihannya rumah kampung di tengah-tengah sawah.........angin punya la kuat macam duduk tepi laut....


Terima kasih juga rakan-rakan wad bunga raya (7B) yang sudi datang ke kodiang. Mereka berkomboi beramai-ramai dari hospital bahiyah. Ada yang shif pagi terpaksa berkejar-kejar dari Alor setar ke kodiang. Manakala yang kerja ofis hour pun join sekali. Tak sangka pulak depa ni nak mai kenduri Aku, dan bawa hadiah yang sungguh istimewa.

Akhir sekali terima kasih kepada semua yang menjayakan kenduri aku di Kodiang dengan jayanya. Terutama mak aku dan Adik Aku la......terima kasih, terima kasih.



staf wad 7B





famili sebelah lelaki (perlis+perak)



familiku dan famili dari pahang

staf wad 7B

Friday, 26 March 2010

CT-guided Biopsy of Spinal




islam needle



First time aku kena accampanied patient buat CT-guided Biopsy. Prosedur ni di
lakukan di tingkat bawah. Selain buat x-ray di sini lah juga segala prosedur seperti Ultrasound, CT Scan, MRI, Fluoroscopi, IVU, Mammografi, Angiografi.

Indicationsnya adalah untuk confirming metastasis in a patient with a known primary tumour, determining the nature of a solitary bone lesion, excluding malignancy in vertebral body compression, and investigating for infection.

Sebelum prosedur biasa la, kena pastikan ada consent yang complete. Tandatangan pesakit, Dr (sebab penerangan akan di berikan oleh Dr)dan bercop wad. Iaitu Wad 7B (Male 1st class).

Kerja aku biasalah. Menyediakan alat-alat supaya prosedur ni berjalan lancar. I&D (Incision and dranage), LA(Local anestesia), container sebanyak 5 botol di mana salah satunya mengandungi formalin. Container yang mengandungi formalin akan di isi cebisan tisu yang di ambil dari badan pesakit.

Bila dah tercampak kat hospital besar aku belajar la pelan-pelan. Semasa aku di Sabak Bernam aku cuma kenal x-ray jer. Kalau tak der air mesin x-ray tu tak leh berfungsi. Pernah aku Call Juruxray dia kata, tak leh nak buat x-ray sebab air tak dak. Mana aku tau diaorang guna air. Hehe. Tu masa kat sana, tapi sekarang, siap jer x-ray. Tak payah tunggu hard-copy x-ray tu siap. Selesai je, MO ke HO ke kat wad aku terus boleh on computer dan tengak. Kira cepat la kan.

Tapi cepat-cepat pun ada keburukannya. Aku terpaksa buat kerja dua kali. Apa tidaknya semua data-data pesakit seperti vital sign, di komputer pun kena type, di kertas pun kena tulis. Sama la masa pemberian ubat. Di komputer pun kena record di kertas pun kena record. Jadi aku dah jadi macam setiausaha, mengadap kertas dan komputer sebab nak siapkan report yang melambak-lambak. Pada hal aku nurse........Tak faham la....Bukan aku sorang mengeluh, kawan-kawan aku pun sama tau.

Kesimpulannya di sebalik kemudahan ada ketension~Nannya. Kelebihannya sistem ni, aku boleh tau condition pesakit-pesakit di tingkat 2 higga 6, dengan hanya membaca nursing report di komputer.Dan tahu jumlah kepadatan pesakit di wad-wad lain. Bukan apa, kalau patient wad aku nak transfer patient pi 3rd class, aku boleh tengak ada kosong ke tak.

Dah lari tajuk nieeeee..hrmmmm.....aiiiii tadi aku tengah cerita bab CT-guided Biopsy la.....

Yang special nya prosedur ni needlenya. 'Islam needle'. Alat ni tak der kat wad aku. Cuma ada kat OT(operation theater ). Just call OT, untuk pinjam benda alah ni.



Itu sahaja, cuma yang payahnya dalam prosedur ni, nak alihkan pesakit dari stercher ke katil khas tu. Tambahan pula, patient aku ni spinal spondylosis. Sentuh siket jer mengerang....hrmmmm macam-macam la bila melayan orang sakit ni....

Aku sebenarnya tak pandai sangat, dengan menulis kat sini Aku harap aku dapat prepair awal la........kalau patient lain pulak.....nak buat CT-guided Biopsy ni...
Tambahan pula prosedur ni jarang-jarang. Lain la wad medical kerap la. Bila di campak wad multidisplin ni, Aku rasa macam rojak, kena tau semua prosedur yang berkaitan. Medical(Perubatan), surgical(Pembedahan), Ortho(Tulang), ENT(telinga, hidung, tekak ), Eye,Dental. Mujur Male wad, kalau Multidisplin Female, campur sekali O&G (Obstetrik dan Ginekologi)...Lagi la berojak-rojak.....

Sunday, 10 January 2010

Hidup biar TAK sedap.......








Aku selalu sangat terdengar iklan di TV, sologan berbunyi, "hidup biar sedap"
kerana sedaplah sedang makan susah nak berhenti. Kerana makanan yang kita makanlah meyumbang kepada pelbagai jenis penyakit. Aku tahu ramai yang tak setuju kan, kan, dengan kenyataan Aku. Tak apalah anggaplah Aku sedang menyanyi. Sebab kalau tengah sedap menyedok nasi, ada pula tempoyak, budu, ulam dan pekasam. Aku pun susah nak berhenti makan. Maka makanlah Aku sampai susah nak bagun, nak bergerak pun malas. Serius Aku cakap neeehhh.

Cerita dari wad yang akan Aku akan bawa kali ini ialah, nasihat seorang pesakit. Aku di tempatkan di wad 1st class. Pernah yang admit wad Aku Tunku Sultan Abdul Halim Mu’adzam Shah ibni Almarhum Sultan Badlishah yang akan di tempatkan di wad khas iaitu wad Diraja. Selain MB, banyak lagi la yang berjawatan dan berpangkat akan mendapatkan rawatan di wad 1 st class tu. Sekiranya yang mai nak masuk single beded dan cuma layak untuk 4 beded.......boleh sahaja turun ke kaunter pendaftan di tingkat 1 dan tunjukkan GL. Di sana anda perlu membayar deposit. Mudah sahaja nohhhh.Sebab staf dekat pendaftaran je yang tahu dan sahkan GL yang anda ada tu layak untuk berapa bed. Kami yang keje kat wad ni, tak ada kuasa nak sahkan.

Opsss ye, ye nasihat seorang pesakit. Pada malam tu. Aku keje malam. Setelah selesai memeriksa tekanan darah seorang pesakit. Tiba-tiba pesakit tu yang Aku panggil Hata, bersuara.

" Emi jaga la makan , Sup-sup tulang,Sup Gear Box, yang berlemak, bermiyak jangan dok makan sangat. Semua tu berbisa!. "

Aku tetiba membeliakan mata, mendengar nasihat dan kata-katanya.Suaranya kedengaran sayu. Aku cuma mendengar. Diam. Keadaanya agak lemah.

Hata yang berumur 40-an pernah di intubation di ward aku, dan di hantar ke ICU. ICU dan wad sudah jadi tempat persinggahannya. Bukan sekali tapi dua tiga kali jugalah.

Kini Hata di tempatkan di single beded. Bukan calang-calang orang dapat masuk single beded. Tapi macam mana selesa pun single beded tu. Aku rasa tidak membawa apa-apa makna kerana keadaan kesihatan Hata yang tak menentu. Hingga masih ditahan di wad.

" Ye la masa muda ni la kita kena jaga makan" Aku cuba menganguk menyokong kata-katanya.

"Dulu saya, sekali mula makan. Susah nak berhenti. Mengadap sunguh-sunguh. Lepas tambah, tambah. Tambah. Tambah." Makin sebak pula suara Hata kali ni.


Sebenarnya banyak lagi cerita-cerita yang Aku nak cerita.Dan Aku sendiri ingin sekali berborak-borak dengan pesakit dan nak tahu mengapa, dan mengapa mereka masuk keluar wad. Sedangkan ada di antara pesakit yang masuk, adalah Pakar yang bekerja di Hospital Besar . Dan tentulah mereka lebih tahu komplikasi-komplikasinya bila penyakit mula datang. Dan sekarang, tanpa bertanya Aku sudah tahu jawapannya. Makanan. Makanan yang sedap. Aku nak selalu ingatkan diri Aku. Hidup biar TAK sedap. Slogan Hidup biar sedap kena buang jauh-jauh.

Biarlah lauk sup sayur, ikan goreng dan air suam pun. Makan pun tak banyak sebab TAK sedap.

Terima Kasih Hata sebab nasihatkan Aku.







nak komen, pun boleh